Loading
1

0

0

Genre : Lain-lain
Penulis : Aera Lee
Bab : 31
Pembaca : 0
Nama : Louis
Buku : 1

Loneliness

Sinopsis

Langit Senja, seorang gadis dengan penuh tanda tanya. Gadis ceria yang ternyata kesepian dan punya banyak masalah untuk diselesaikan. Pandangan nya tentang hidup menyedihkan dan membosankan sampai akhirnya Senja bertemu dengan orang-orang yang punya karakter dan pemikiran unik menurutnya. Mereka semua membuat Senja berpikir untuk mencari jawabannya. Kisah ini mencakup hal-hal tentang hidup yang sering kita rasakan. Tentang What, Who, Where, When, Why dan How. Tentang masalah-masalah, alasan-alasan dan cara Senja menyelesaikannya. "Dari mana? Untuk apa? Akan kemana?"
Tags :
#Remaja #Inspirasi #Harapan #Kesendirian #Healing

Introduction

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#Kelompok28_LiterasiEunoia

#Day1

#JumlahKata347

Loneliness

Aera Lee

Gue nggak tau mau mulai dengan apa. Gue bukan penulis veteran, gue cuma amatir yang berharap bisa jadi veteran hahahaha.

Cerita ini gue tulis berdasarkan apa-apa yang sering gue lihat dan denger. Entah kemana cerita ini bakal berjalan, tapi gue harap ada manfaat yang bisa lo ambil sebagai pembaca dari cerita ini. Let it flow, biarin cerita ini mengalir sesuai alurnya sendiri. Gue kepengen cerita ini hidup dan diresapi. Semoga kisah yang gue tulis beneran menginspirasi pembaca gue.

Pernah nggak sih kehilangan seseorang yang disayangi?

Pernah nggak ngerasa hampa karena dia yang kita sayang pergi?

Pernah nggak nangisin dia sampe habis itu nggak tau lagi mau ngapain?

Hampa, sunyi, sepi, sedih deh pokonya. Semacam hopeless, sampe udah nggak tau mau ngapain dan kepikiran buat mengakhiri hidup sebelum waktunya, ya bunuh diri hahaha.

Ini gue, Senja. Nama gue Langit Senja. Orang-orang biasa manggil gue Senja, karena kata mereka kalo manggil Langit itu terkesan kaya nama laki-laki. Gue punya dua kakak perempuan dan gue anak terakhir. Jarak umur gue dan kedua kakak gue bisa terbilang jauh. Sama kakak pertama gue jarak umurnya 13 tahun dan jarak sama kakak kedua gue 10 tahun.

Udah ah segitu dulu kenalannya. Tar kalo gue jabarin semua, lo nggak jadi baca cerita ini sampe abis hahaha.

Yapps, pagi ini dimulai dengan latar SMA gue. Gue kelas 10. Ini hari pertama gue masuk sekolah. Gue anak IPA ya bukan IPS. Gue parno kalo masuk IPS tar gue jadi nggak fokus belajar hahaha.

“Diberitahukan kepada seluruh siswa-siswi tahun ajaran baru diharapkan berkumpul di lapangan upacara terlebih dahulu sebelum masuk ke kelasnya masing-masing.”

“Sekali lagi panggilan kepada seluruh siwa-siswi tahun ajaran baru segera mendekat ke sumber suara sekarang juga.”

Bunyi announcement dari kepala sekolah gue, namanya Pak Zainal. Ya mungkin bakal ada pembinaan dulu buat murid baru. Sebelum memulai MOS hari ini, ya MOS itu Masa Orientasi Sekolah. 

“Duh apaan make dikumpulin di lapangan dulu. Tinggal jelasin di kelas aja ribet.” Gerutu gue di pagi hari karena jujur gue males banget suruh kumpul di lapangan sambil dengerin celoteh, pasti lama deh.

Masa Orientasi Sekolah

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days2

#JumlahKata384

#JamPosting06.27

 

Sambil gue berdoa dan terus komat-kamit “semoga kakak kelas gue baik-baik deh, semoga juga MOS gue bukan yang ribet dan nyusahin.” Gue berjalan menuju ke lapangan.

Disana ada banyak kerumunan orang-orang yang udah saling mengenal satu sama lainnya. Ya udah berteman gitu, mungkin circle sejak SMP atau bahkan SD.

Gue sendirian, nggak ada satupun yang gue kenal disini. Karena gue pindahan dari Bandung ke Surabaya, terpaksa sih karena bokap gue pindah dinas kerja kesini. Udah kaya lagu kan gue pindah nya dari Bandung ke Surabaya hahahaha.

“Boleh kenalan nggak?” Seorang cowok tiba-tiba ngehampirin gue sambil ngejulurin tangannya kaya mau salaman ke gue.

“Ya elah jangan sombong gitu dong, natapnya biasa aja kali jangan sinis-sinis, ntar cantiknya ilang loh.” 

Gue males banget ada orang SKSD gini ke gue. Tau kan SKSD? Yap, Sok Kenal Sok Dekat.

“Apaan sih tau-tau ngajak kenalan. Gue nggak kenal lo.” Ucap gue dingin.

“Lah gue juga nggak kenal lo. Makanya gue ajakin kenalan cantik.” Jawab dia sambil tertawa

“Oh gitu.” Ya jawaban gue yang singkat, padat, jelas dan pake nada dingin. Cukup kan buat mengartikan kalo gue tuh lagi nggak mau diganggu, apalagi ini ada cowok SKSD, gue risih.

“Oke deh kayanya gue ngerusak pagi lo ya. Kenalin nama gue Galang. Kalo lo butuh temen lo cari gue aja, kalo nggak ketemu DM gue aja. Instagram gue @lintasgalang.” Abis ngasih username ig nya dia pergi gitu aja.

“Dih apaan, dikira gue mau apa ya ngefollow, dasar cari followers lo.” Gumam gue agak kesel.

Setelah ocehan panjang sekitar 45 menit dari Pak Zainal, semua murid masuk ke kelasnya masing-masing. Gue juga masuk dong ke kelas gue. Sesuai tingkat nilai gue dan prestasi gue buat masuk kesini gue ada di kelas 10 IPA 1. Yang desas-desusnya buat anak-anak pinter dan ambisius. 

“Assalamualaikum. Good Morning. Hi, guys!” sapa dari 2 orang cowok dan 1 cewek yang ternyata kakak kelas gue yang bakal nge MOS gue disini.

“Oke, sebelumnya gue ucapin selamat buat kalian-kalian yang berhasil masuk ke sekolah ini dengan nilai-nilai terbaik versi kalian dan selamat juga bisa masuk jadi anak IPA dan masuknya ke IPA 1. The best! Yuk tepuk tangan dulu.”

Kakak kelas gue yang ini membuka suasana dengan mood yang bagus, jadinya adek kelas nya juga jadi semnangat. Termasuk gue hehehe.

Masa Orientasi Sekolah Chapter 2

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days3

#JumlahKata349

#JamPosting07.00

 

“Tau pepatah tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak jadian?” anak kelas gue sontak ribut karena ya kakel gue asik parah. Humornya receh. Orangnya pede dan good looking hahaha.

“Oke langsung aja tanpa berlama-lama, kenalin nama gue Arion. Lengkapnya Muhammad Arion Taamir. Gimana? Ganteng kan nama gue sesuai orangnya? Hahaha becanda, oke lanjut. Gue ketua osis disini. Dan gue bersama dua orang rekan gue bakal nge MOS kalian selama 3 hari kedepan. Enjoy aja, gue nggak galak. Nggak tau kalo mereka wkwkwk.”

“Gue gak mau lama-lama sih kalo kenalan. Kalo mau lebih deket pc gue aja hehehe. Gue nggak kaya Arion yang ceplas-ceplos dan pedean. Kenalin, gue Yusuf Zaidan. Kalian boleh panggil gue senyaman kalian.”

“Nama gue Ayesha. Udah Ayesha aja, nggak ada lengkapnya. Nggak usah lengkap-lengkap ntar pada naksir.”

Setelah perkenalan ketiga kakak kelas gue akhirnya kenalan satu sama lain pun dimulai. Dan pas dibagian gue yang kenalan, gue malah digodain. Tapi gue biasa aja karena gua ngerasa nyaman. Bukan yang SKSD kaya cowok yang namanya Galang pagi tadi.

“Hai guys. Kenalin gue Langit Senja. Boleh dipanggil Langit atau Senja. Senyamannya kalian aja. Gue pindahan dari Bandung, jadi disini gue belum ada temen. Gue orangnya asik kok, walau kadang moodyan hehe. Hobi gue apa aja deh. Nyanyi sih yang paling utama. Oke segitu aja, makasih. Semoga kita akur.” Itu sapaan gue.

Bukan maksud gak sopan karena kenalan pake lo-gue, tapi emang kakel-kakel gue minta jangan terlalu formal, biar kerasa bersahabat.

Oke lanjut, 3 hari berlalu. Clear lah masa orientasi gue. Ya nggak seburuk yang gue pikirin.

Waktu terus berjalan dan gue lambat laun makin akrab sama temen temen gue. Oiya ngomong-ngomong, gue juga jadi akrab sama Galang, iya Galang si cowok SKSD itu. Gue sama Galang satu organisasi. Gue ngikutin banyak ekstrakulikuler sih disini. Gue ikut pramuka, paskibra dan juga daftar OSIS. Gue sih berharap nya bisa jadi Ketua Osis hahahaha.

Tapi disini gue bukan mau ngulik kisah kasih atau asmara gue. Ya gue spill aja sedikit, pada akhirnya gue sama Galang saling suka. Geli banget kan ya. Tapi ya gitu deh.

Memulai

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days4

#JumlahKata359

#JamPosting06.55

 

Oke skip, gue disini mau bahas soal sisi lain gue. Sisi yang orang-orang nggak pernah liat, dan sisi yang orang-orang nggak pernah tau. Bahkan orang tua gue sekalipun.

Gue punya depresi berat, gue punya trauma, gue adalah seorang dengan loneliness yang cukup parah.

Ini bukan self diagnosed gue ya, gue udah pernah ke psikolog dan bahkan sampai sekarang gue masih rajin check up bulanan rutin kesana. Dan ya tanpa sepengetahuan keluarga gue. Kok bisa? Kenapa gue bisa punya sakit mental nanti gue bahas sepanjang cerita ini. Btw, gue cuma tinggal sama bokap, ya papa gue. Kakak gue kuliahnya pada merantau. Kakak pertama gue udah kerja, dia dokter spesialis saraf dan dia sering keluar negri buat dinasnya. Kakak kedua gue juga dokter, calon dokter tepatnya. Dia lagi ngambil spesialis buat bedah jantung di Korea. 

Nah kalo gue, sampe saat ini gue belom tau cita-cita gue apaan. Papa sih bilang “Sukanya kamu aja dimana, papa nggak maksa.” Tapi papa sering ngode dan banding-bandingin sama kedua kakak gue. Ah nyebelin.

“Senja, gimana udah nemu keputusan, selesai SMA mau lanjut kemana dan bidang apa?” tu pertanyaan sekitar 3-5 kali seminggu ditanya sama papa gue. Sampe bosen gue dengernya, tapi ya tetep gue jawab.

“Belom tau pa. Belom kepikiran.”

“Loh gimana toh bungsu papa ini. Mbok ya yang jelas kaya Lintang sama Mentari itu lo.”

Lintang itu kakak gue yang pertama, Mentari kakak gue yang satunya.

“Kalo kamu bingung, yaudah kamu masuk kedokteran aja.”

“Ah nanti ah pa. Nanti Senja pikir-pikir lagi. Senja lagi sibuk tugas. Mau ngambis biar papa seneng.”

Ya, sebenernya gue ngeles aja sih biar nggak ditanya melulu. Jujur, gue anak yang paling males, tapi gue anak yang paling aktif organisasi diantara anak bokap gue yang lain. Kakak kakak gue mah kutu buku. Ya bukan introvert sih, tapi lebih suka belajar.

Mau tau hal yang awkward banget? Dulu pernah Kak Mentari, sangking ngambisnya mau kuliah kedokteran di Korea, pas diajak kumpul-kumpul friends time sama temen-temen sekelasnya dia tetep ikut sih, nggak yang nolak gitu. Tapi disana dia belajar. Kan suasananya aneh ya, temen nya pada asik bercanda lah kakak gue belajar. Entah ngidam apa emak gue.

Kekesalan Gue

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days5

#JumlahKata325

#JamPosting07.58

 

Besok paginya di sekolah…

Gue sebangku sama Maura. Maura ini anaknya asik, gampang bergaul, friendly able lah pokonya. But, ada hal yang gue nggak suka dari dia. Dia suka insecure, kurang bersyukur.

“YEY JAMKOSSSSSS”

“ASIKKKK”

“AAAA MANTAPPPP KALIII”

Sorakan temen-temen gue hari ini karena guru fisika gue sakit. Gue juga seneng sih hahaha.

Oke, kaya biasa, gue dan temen temen gue kumpul jadi satu. Ngebentuk lingkaran gitu, bahas apa aja deh yang bisa jadi topik pembahasan, cewek-cowok sih biasanya, Cuma hari ini cewek nya aja karena cowok di kelas gue pada mau mabar katanya. 

“Eh eh tau nggak sih…” duh kalimat yang biasanya jadi awal pembuka gibah ni wkwk.

“Astaghfirullah San, baru juga kumpul lo udah mau gibah aja.” Sahut Hanna karena udah curiga sama kata-kata Sandra.

“BUKAN WOY, AH LO MAH GAYA AJA ALIM. UDAH SEUDZON AJA CKCKCK.” Sahut Sandra ngerasa nggak terima udah dijulidin Hanna.

“Kemaren gue tuh kesel banget tau sama Ibu gue. Jadi gini……..” cerita Sandra yang Panjang lebar ngebahas ibunya yang perhitungan sama duit jajan.

Ditimpali lagi sama Maura yang kesel karena ibunya suka nuntut dan menurut Maura ibunya dia nggak perhatian.

Ditambah lagi cerita dari Rara yang kesel karena ibunya suka nyuruh-nyuruh seenaknya tanpa henti. Hampir semua cerita soal kekesalan mereka sama ibunya. Memaki ibunya ini dan itu, ngebongkar aib-aib ibunya dan nunjukkin emosi mereka ke ibunya.

Disaat itu gue cuma bisa senyum. Gue nggak bisa ngasih saran apapun. Jujur, gue lemah banget ketika ngebahas soal ibu. Apalagi denger cerita temen-temen gue yang hampir setiap harinya ngemaki ibu mereka dibelakang. Plis cukup. Gue pengen teriak dan gentian ngemaki mereka. Tapi gue nggak bisa.

Mereka nggak tau gimana rasanya hidup tanpa ibu. 

Iya, gue udah nggak punya ibu. Sekitar 7 tahun lalu ibu gue meninggal. Dan dari kejadian itu, gue berubah. Mulai dari sikap dan kepribadian. Mulai dari situ, depresi gue dimulai.

Mulai dari situ juga gue jadi seseorang dengan loneliness yang besar.

Sedikit Kisah

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days6

#JumlahKata375

#JamPosting6.20

 

Sepulang sekolah gue ada acara kumpulan OSIS. Jadi bisa dipastikan gue bakalan pulang telat. Ya lebih sore gitu. Gue nggak pernah izin ke papa, soalnya papa sibuk. Perlu kalian tau, hubungan gue dan keluarga gue nggak sebagus itu.

Menurut gue, papa adalah first love gue sekaligus patah hati pertama gue.

Sifat gue banyak turun dari papa, sehingganya kalo papa emosi gue juga nyaut ikut emosi. Tabrakan mulu jadi adu mulut.

Oh iya gue lupa bilang, gue wakil ketua OSIS di SMA ini. Ya ketua 2 gitu. Keren nggak sih gue kelas 10 udah bisa jadi ketua wkwkwk. Gue mau ngambis ini jadi ketua OSIS yang sesungguhnya di kelas 11. Doain ya guys hehehe.

Hari ini kumpulan mau bahas soal graduation nya kakak-kakak kelas 12, ya angkatan nya kak Arion. Mantan pacar gue hehe. 

Selesai rapat, bahas konsep dan waktu pelaksanaan terus gue balik. Sampe dirumah gue langsung masuk ke kamar. Dan mau tau apa yang gue lakuin dikamar? Gue merenung terus nangis.

Kenapa gue nangis? Ya gitu gue. Di depan orang-orang gue normal-normal aja. Tapi semua jadi beda ketika gue sendirian. Langsung tuh semua beban yang ada dikepala gue berkecamuk kesana dan kesini. Sebenernya bukan overthinking, lebih ke rasa bersalah yang nggak ilang-ilang.

Gue bingung, gimana cara gue harus berdamai sama diri sendiri. 

Gue sampe pernah ada dititik buat menyerah sama dunia. 

Plis gue cape harus begini terus. Ditambah emang nggak ada yang tau apa penderitaan gue. 

Ke siapa gue harus cerita? Kemana gue harus bergantung? 

(Gue yang tiba-tiba nangis sesampainya dirumah) 

"Kenapa si, kenapa harus gue yang nggak punya ibu duluan?"

"Kenapa harus gue? Kenapa bukan orang lain?"

"Liat orang-orang bisa berbahagia sama ibunya, sekedar ngelakuin hal-hal kecil pun gue pengen. Kaya nge mall bareng, makan disuapin, apa-apa diambilin. Sekedar gitu gue pengen. Tapi betapa nggak bersyukur nya mereka, malah ngata-ngatain ibu mereka di depan orang-orang. Itu kan dosa."

"Ya Allah, sumpah gue butuh someone yang mengerti gue. Yang paham akan keadaan gue. Bahkan gue ke psikolog pun nggak banyak kemajuan. Gue harus kemana lagi."

Tangis gue yang pecah begitu lama, sambil menyalahkan diri sendiri. 

Terdengar meraung-raung hingga sesenggukan. 

Fokus gue sekarang : Cara memperbaiki diri gue. Gimana cara gue berdamai sama diri sendiri?

Mulai Mencari

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days7

#JumlahKata516

#JamPosting6.40

 

Gue punya firasat kalo gue harus bergantung sama yang kekal. 

Gue pasti punya solusi atas semua masalah gue, dan gue percaya ada yang bisa bantu gue nyelesein ini semua dengan rapi tanpa berbayang. 

Tapi sekarang pertanyaan gue, siapa? Dimana gue bisa ketemu? Kapan gue bisa ketemu? Gimana caranya biar gue bisa ketemu? 

Sampe pada akhirnya gue ketemu orang-orang yang bisa ngerubah cara pandang gue. Ngerubah cara gue bersikap. Dan itu semua ga lepas dari karunia dan rahmat Allah. 

Jujur, gue bersyukur banget bisa diwarnai dengan circle yang selalu terhubung sama Allah. 

Esok paginya.. 

"Pa, Senja berangkat ke sekolah dulu ya." Teriak gue ke Papa yang lagi mandi

"Ya hati hati ya nak." Sahut papa gue yang juga berteriak

Gimana keliatan kaya bapak dan anaknya kan? Haha aslinya mah papa gue gak semanis itu ke gue. 

Sesampainya di sekolah gue langsung masuk kelas, dan ternyata temen-temen gue udah pada berisik karena ada rumor. 

"Assalamualaikum, Senja datang. Hahahaha." Salam pagi gue ke temen-temen yang gue iringi dengan tawa. Meski tadi malem gue nangis, gue nggak mau ngebawa hal itu ke hari gue selanjutnya. Cukuplah menangis dirumah di dalam kesendirian gue. 

"Wa'alaikumussalam." Jawab beberapa temen gue dengan serempak

"SENJAAAAAA LO MAU TAUUUU GA?!" Suara Maura memanggil gue dengan kencang. Dan gue nggak suka ada teriakan nggak jelas kaya gini. 

"Apa? Gue disini nggak budek. Nggak usah norak sini situ teriak-teriak. Kaya orang kampung baru ke kota aja lo." Jawab gue sinis

"Hehe, jangan marah-marah dong nanti cantiknya ilang."

"Lo orang pada ribut-ribut masih pagi gini ngapain deh? Emang ada apa? Ada pr kah? Atau apa?. " Gue bertanya ke mereka karena serius gue nggak tau, makanya gue tanya. Perasaan gue nggak ada pr ah buat hari ini. 

"Itu loh ada desas desus" Jawab Sandra seolah misterius

"Desas-desus apaan? Ada teroris di sekolah ini?. " Jawab gue ngeledek

"Astaghfirullah Senja, jangan ngomong sembarangan dong." Hanna langsung nyautin omongan gue yang sembrono wkwkwk. 

"Itu loh tadi pagi Pak Zainal kesini, dateng bilang kalo hari ini bakalan ada murid baru yang bergabung bareng kita disini. Katanya sih anak kembar." Jelas Maura ke Gue dengan muka yang sangat penasaran. 

"Oalah." Udah jawaban gue singkat, padat dan jelas. 

Gue nggak merasa itu hal yang harus diributin. Yaudah biarin aja gitu ada murid baru. Ya emang kenapa. Selama itu nggak nyusahin gue atau nggak ngerusak diri gue lah ngapain gue panik. 

"Ih kok gitu doang si Ja?" Tanya Sandra ke gue penasaran, karena jawaban gue yang singkat dengan muka flat. 

"Ya gue nggak penasaran. Ya biarin aja, emangnya kenapa kalo ada anak baru?. " Tanya gue ke Sandra

"Ya lo nggak takut tersaingi apa? Mereka dari Jakarta loh Ja, mana tau lo jadi tersaingi kan. Atau jangan-jangan mereka lebih cantik dari lo." Jawaban Sandra ke gue

"Oh. Ya biarin lah." 

Udah gue menutup percakapan pagi itu dengan singkat. Dan mereka nggak ada tanya-tanya lagi ke gue kenapa gue nggak penasaran atau takut tersaingi. Ya karena gue kan easy-going, gue bisa berteman dan berbaur sama siapa aja. It's okay. Dan buat masalah ambisius ke pelajaran gue mah santai, diam dia menghanyutkan aja hehe.

Kedatangan

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days8

#JumlahKata365

#JamPosting07.10

 

Pelajaran dimulai, kelas mulai hening. 

Dan tiba tiba, Pak Zainal dateng masuk ke kelas bareng 2 murid lainnya. 

"Assalamualaikum anak anak semua." Pak Zainal datang dan memecah keheningan di kelas gue. 

Temen temen gue udah langsung pada ribut. Ya bener, Pak Zainal ngebawa 2 orang murid baru. Dan ternyata cewek dan cowok, kembar. 

"Wa'alaikumussalam Pak." Jawaban dari anak-anak kelas gue ke Pak Zainal

"Ini bapak mau ngasih tau ada 2 murid pindahan dari Jakarta, ini mereka kembar dan bapak masukin ke kelas ini karena memang bangku di kelas ini yang kosong." Jelas Pak Zainal kepada kami semua. 

Temen temen gue pada heboh, si kembar ini good looking guys hahaha. 

"Silahkan kalian berdua memperkenalkan diri, dan nanti setelahnya langsung duduk di tempat yang kosong ya." Perintah Pak Zainal kepada si kembar. 

"Assalamualaikum temen temen semua, kenalin nama gue Fausta Gilang Muhammad. Gue biasa dipanggil Fausta, kalian boleh juga panggil gue Gilang. Senyamannya kalian aja. Salam kenal semua, semoga kita bisa akrab." Perkenalan Fausta yang singkat kemudian di lanjutkan sama kembarannya. 

"Assalamualaikum semua, kenalin nama gue Faustina Rinjani. Kalian bisa panggil Faustin, Faustina, Tina, Rinjani atau Jani. Panggil Nana juga boleh. Salam kenal semua."

Perkenalan hari itu berakhir, kami akhirnya saling memperkenalkan diri satu sama lain. 

Semakin waktu berjalan, ternyata gue cocok main sama Rinjani. Dan perlahan, Rinjani yang bantu gue buat ngelewatin penderitaan gue. 

Disini gue bakal ceritain satu persatu. Gilang dan Rinjani ngebawa gue ke dunia yang baru. Dunia yang lebih gue percaya. Mereka bisa ngebuka mindset gue, menjadikan gue seakan lahir sebagai pribadi yang baru. Yang lebih mempercayai takdir dan aturan Tuhan. 

Tentunya ini semua nggak lepas dari kuasa Allah. Terimakasih Ya Allah, ternyata selama ini aku membutakan semua mataku, menutup semua pintu yang ada. Hingga akhirnya engkau datang memberikan warna baru, menghadirkan Rinjani sebagai seseorang yang membuatku iri. Iri ingin menjadi seperti dia. Bukan iri perihal pelajaran, bukan ini perihal fisik, tapi iri perihal cara ia selalu dekat dan terhubung denganmu. 

Begitupun dengan kembarannya Gilang, dia laki-laki dengan sejuta warna dan pilihan. Apa yang aku cari kepadanya kini aku temukan. 

Dua orang baru yang hadir mengubah mindset dan kepribadian seorang Senja. 

Mengajarkan arti terbenam yang indah, membawa cerahnya Langit menuju Senja yang sesungguhnya.

Tentang Papa

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days9

#JumlahKata599

#JamPosting09.25

 

Tapi sebelum kalian tau cerita terbenam gue dengan indah, kalian harus tau apa apa yang gue lakukan buat berdamai dengan diri dan problema gue. 

Bulan ini diawali dengan pasokan pengeluaran yang banyak banget. Gue sampe pusing nge schedule jadwal jadwal gue dan pusing juga gimana cara ngatur duit gue. 

Gue dikasih uang jajan itu bulanan dari Papa gue, dan papa gue nggak mau tau duit itu cukup atau engga. Yang jelas ya papa gue ngasih nya semau dia, seadanya rezeki dia. Tapi nggak juga sih, menurut gue papa gue itu berkecukupan, lebih malahan. Tapi emang dia pelit. Dan gue baru ngerti gimana perangai papa gue setelah mama gue jadi almarhumah. Gue dipaksa dewasa sama keadaan. Gue kehilangan figur ibu yang sangat sangat gue dambakan, gue tiru. 

Gue kehilangan role model kehidupan gue. 

"Senja, ini ya jatah bulan ini. Kalo kurang minta aja. Papa berangkat kerja dulu ya." Sambutan pagi gue dari papa, dia ngasih duit jajan bulan ini 1 juta. 

"Iya pa, makasih." Udah gue cuma jawab gitu aja. Basa basi aja papa gue bilang 'kalo kurang minta aja' hahaha pengen ketawa gue dengernya. Nyatanya setiap gue minta lagi kebanyakan nggak dikasih. Kecuali bener bener buat hal yang urgent. Sampe kadang gue minta ke kakak kakak gue. Minta transfer. Ya gimana daripada gue maling duit Papa kan dosa. Nggak papa deh gue ngemis ke kakak gue. Ya walau suka nggak enak hati mintanya. Tapi alhamdulillah kakak gue pada ngerti kondisi gue, ya emang papa gue pelit. 

Ini minggu jadi gue nggak sekolah. Kalo papa emang dia kerjanya shift shiftan. Papa gue manajer di suatu perusahaan disini. Karena skill papa yang dibutuhin banyak orang, papa jadi suka pindah perusahaan sana sini. Ya bukan pindah beneran, tapi turun ngurusin ke cabang-cabang yang lain gitu. 

"Alhamdulillah aja lah udah, 1 juta ini udah banyak. Tapi kayanya buat pengeluaran bulan ini tetep kurang deh. Gimana ya cara minta nya ke papa." Sambil gue mikir, gue juga ngitung buat pengeluaran ini itu. 

Dan ya, sesuai dugaan. Nggak cukup. Tapi udah gue diem aja deh. Gue nggak jajan nggak apa apa. 

Kenapa gue bilang itu nggak cukup? Ini Surabaya bro, disini biaya hidup terbilang mahal. Apalagi sekolah gue yang suka tiba-tiba nyuruh beli buku ini buku itu, terus ada acara ini dan itu. Dan gue wakil ketua osis, jadi gue suka nalang nalangin bareng anak osis yang lain kalo misalnya dana sekolah belum turun. 

Dan bulan ini ulang tahun sekolah gue. 

Sekolah gue termasuk ke sekolah favorit nasional, jadi perayaan nya besar besaran. 

Semua sekolah se Surabaya di undang. 

Ya kaya lomba-lomba antar sekolah gitu, sama biasanya ada party sih pas penutupan. 

Tiba-tiba HP gue bunyi, notif whatsapp. 

"Senja, rapat yuk." Ternyata WA dari kak Ayesha.

Masih inget kan kak Ayesha? Iya yang nge MOS gue bareng Arion. Mantan Ketua Osis plus mantan pacar gue. 

"Kapan kak?" Bales gue tanya ke kak Ayesha

"Nanti, ba'da dzuhur di Pelangi Cafe ya. Bisa kan? Urgent nih." Kata kak Ayesha

"Loh emang mau bahas apa kak? Bukannya semua udah clear ya?" Tanya gue penasaran

"Ini ada masalah buat party penutupan. Kalo yang lain udah ke handle kok. Bisa ya ntar dateng? Ntar gue undang yang lain juga."

"Oke kak." 

Whatsapp gue dan kak Ayesha berakhir tapi mulai overthinking gue berdatangan. 

"Aduh, udah duit nge press malah diajak rapat. Rapatnya di cafe pula. Ya Allah, gue butuh suntikan dana." Gumam gue. 

Yaudahlah gue bisa apa. Akhirnya gue beranjak dari tempat gue duduk dan siap siap, beres beres rumah. Karena gue ntar kan mau pergi hehe. 

Selesai beres beres, gue mandi dan siap siap mau berangkat. Nunggu dzuhur dulu tapi.

Tentang Papa Chapter 2

1 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days10

#JumlahKata364

#JamPosting08.50

 

Gue minta jemput Galang, karena gue males panas panas bawa motor sendiri. Akhirnya gue ke cafe nya bareng sama Galang hehe. 

Udah deh disana mulai rapatnya. Dan males banget gue ada Arion ikut disana. Udah mana gue dateng sama pulang bareng Galang jadi ya gitu deh. Dah ah skip. 

Rapat disana ngebahas dana yang belom turun, sesuai dugaan banget kan. Baru aja gue dapet duit, eh udah mau buat nalangin ini. 

Muka gue kan langsung badmood, belom lagi ini ntar bayar jajanan yang gue makan di cafe. Sungguh Ya Tuhan gue butuh duit turun dari langit. 

Selesai rapat gue dianter pulang sama Galang, tapi sebelum itu Galang nraktir gue makan dulu soalnya dia liat gue nggak selera makan di cafe tadi. Yaiyalah gimana mau selera, pening gue, dikasih duit jajan pas-pasan malah tiba-tiba diajakin sokongan buat nalangin dana. Gimana sih sekolah gue ini duh. 

"Lo sibuk ga Ja?" Tiba tiba Galang tanya ke gue

"Enggak, kenapa?" Bales gue ke Galang

"Makan dulu yuk kita." Galang ngajakin gue makan

"Makan apa?" Tanya gue

"Apa aja, lo mau nya apa? Sini gue yang traktir." Sahut Galang

Duh gue sebenernya udah kepengen terbang hahaha, ya gimana niat pulang malah diajak makan dulu sama mas crush. 

"Ayam geprek ya, gue pengen." Jawab gue

Sesampainya di tempat gue dan Galang makan ayam geprek gue ketemu Gilang dan Jani. 

"Eh Jani?" Sapa gue ke Jani

"Oh Senja, kesini sama siapa?" Tanya Jani

"Itu sama Galang." Jawab gue

"Berduaan aja sama Galang?" Pertanyaan yang mulai bikin jantung gue berdebar

"Iya, abis rapat tapi laper akhirnya mampir makan. Kenapa emang kalo cuma berduaan sama Galang?" Tanya gue serius

"YA KETIGA NYA SETAN, GALANG BUKAN MAHRAM LO SENJA." Tiba-tiba Gilang yang diem langsung nyaut dengan nada tinggi. 

Gue cuma haha hihi aja. 

Sesampainya dirumah ternyata papa gue udah pulang. 

"Loh papa kok udah pulang, tumben?" Tanya gue ke papa

Tapi kayanya papa lagi badmood, gue cuma didiemin aja. Pertanyaan gue nggak dijawab. 

Sepulang kerja papa terus terusan nyuruh gue ini dan itu, dan papa marah marah terus. Apa apa yang gue lakuin salah, yang kurang tepat lah, kurang cepet lah, kurang ini dan itu. Gue pengen memaklumi mungkin papa lelah, tapi tiba tiba..

Pertikaian Dimulai

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days11

#JumlahKata417

#JamPosting06.50

 

"Senja!" Papa ngebentak gue yang lagi rebahan main HP

"Kamu itu loh, anak gadis kok males. Kerjanya main HP terus. Belajar gitu lo biar pinter atau apa kek ngelakuin sesuatu yang lebih bermanfaat. Kaya kakak kakak kamu itu lo."

Sontak gue kaget dong Papa tiba tiba marah dan ngebentak gue. Mana make banding-bandingin sama kakak gue. Kan nggak nyambung. 

"Jadi anak tu yang berguna dikit dong. Apa apa kok pake disuruh. Inisiatif sendiri dong."

Kalimat papa yang ini bener bener ngehapus kesabaran gue, yang tadinya gue mau ngertiin papa jadi nggak lagi. Gue males. Akhirnya malem itu pertikaian antara gue dan papa dimulai. Yap, gue ngebales omongan papa. 

"Apasih pa? Papa ini suka banget loh ngebanding bandingin Senja sama kakak. Kreatif dikit dong kalo mau bandingin, sama anak tetangga gitu. Kenapa? Nggak bisa kan? Soalnya Senja lebih unggul dari mereka." Gue ngejawab dengan nada ketus yang makin bikin emosi saling naik. 

"Diomongin malah ngelawan ya kamu!" Papa makin menjadi jadi dan gue nggak mau kalah. 

"Ya emang kan? Aku tuh emang bukan anak papa juga hah? Papa tu sibuk aja bangga banggain Mentari sama Lintang. Pa, Senja ini juga anak Papa tau? Masih inget nggak kalo Senja ini hidup dan bernafas? Inget nggak papa kalo Senja juga punya prestasi dan masih bisa punya masa depan?" Jawaban gue yang makin menjadi jadi. 

"Kamu itu yang sopan sama kakakmu. Seenaknya manggil nama. Dengan kamu ngelawan kaya gini ini nggak ngebikin papa luluh ya sama kamu. Justru papa sakit hati. Mikir!".

Itu kalimat papa yang makin bikin hati gue panas nggak karuan. 

Gue langsung masuk kamar, ngebanting pintu dan ngunci kamar gue. Gue udah nggak peduli papa gue ngoceh diluar. Gue udah nggak kuat mau jawab lagi, tangis gue pecah. Gue tertekan. Bener bener tertekan sama sikap papa yang nggak dewasa. 

Dia nggak bisa menunjukkan mata nya buat gue. Yang dia liat cuma Mentari sama Lintang. Entah anak siapa gue ini. 

"PAPA JUGA NGGAK MIKIR, PAPA NYAKITIN HATI SENJA." Teriak gue didalem hati. Pengen banget gue teriakin kalimat itu dengan lantang dan pede di depan muka papa gue. Tapi gue tau, gue lemah. Gue nggak bisa. 

Buat jawab papa sebanyak itu tadi aja gue ngorbanin hati gue. Sebenernya hati gue juga kritis nggak karuan ketika ngucap kata kata itu. 

Gue sayang banget sama papa, terlebih papa adalah orang tua tunggal gue. Gue udah nggak punya mama lagi disini. Tapi sikap papa selalu matahin argumen gue kalo gue sayang ke papa. 

Papa adalah cinta pertama gue dan patah hati pertama gue.

Kata Mentari

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days12

#JumlahKata690

#JamPosting08.43

 

Abis itu gue nenangin diri gue di kamar. Sambil nangis tentunya. Lama banget buat gue belajar kata ikhlas. Sangat lama. Gue itu orangnya pendendam dan susah lupa. 

Setelah satu jam-an gue nangis, gue udah capek mau nangis lagi. Mata gue udah cukup bengkak dan gue malu keluar. Gue ngantuk abis nangis, akhirnya gue tidur malem itu. 

Paginya gue bangun karena ada seorang cewek yang bangunin gue. 

Siapa? Kakak pertama gue pulang, Mentari Embun Bumi, anak kesayangan papa gue. Dia bangunin gue dengan lembut. Gue sayang banget sama kakak gue yang satu ini, dia baik luar biasa kaya peri. Tapi gue jadi dongkol kalo papa banding bandingin gue sama Kak Mentari. Karena menurut gue setiap anak punya skill nya masing-masing, punya tempat dan tujuan nya masing-masing. Gak bisa dong semua anak harus punya skill yang sama. Mustahil. Dan papa gue belom nyadarin itu. Karena kakak gue si Lintang, dia itu role modelnya ya kak Mentari. Makanya banyak kesamaan dari mereka. Sedangkan gue, nggak menjadikan salah satu diantara kakak kakak gue sebagai role model. Karena role model gue ya almarhum nyokap gue. 

(Tok.. Tok.. Tok..) ada yang ngetuk pintu kamar gue. 

"Dek kakak buka pake kunci cadangan ya." Kata kakak gue dari luar

Gue yang masih ngumpulin nyawa dan berusaha ngebuka mata, karena susah mata gue dibuka abis nangis lama banget semalem. 

"Hmmmm" Gue cuma jawab gitu ke kakak gue

Nggak lama pintu gue kebuka dan kakak gue masuk

"Morning sisteurr, gimana kabar? Yuk bangun yuk sarapan. " Ajak kakak gue

"Ah males." Jawab gue singkat dan nggak mau diganggu

"Eh jangan gitulah, cepetan mandi, turun kebawah sarapan terus nanti kakak ajak jalan-jalan. Kakak mau ngenalin seseorang ke kamu." Kak Mentari yang terus bujuk gue biar sarapan, tapi nggak ada jawaban dari gue. Gue nggak peduli. Males banget ntar dibawah ketemu papa, ah gue masih males.

"Senja.. "

"Senja.. "

"Langit Senja yang elok.. " Panggil kak Mentari halus

Tapi gue tetep diem. Gue sebenernya udah bangun dari balik selimut, gue cuma males aja ngejawab. Tiba tiba kakak gue bilang.. 

"Kakak tau semalem kamu habis berantem kan sama Papa? Kenapa kok berantem sih? Jangan gitu dong, orang tua tinggal satu disayang sayang dong dek."

"Papa tu sedih tau kalo kamu ngelawan kaya gitu. Kamu tuh harus sabar ngadepin papa. Sama kok dek, kakak sama Lintang juga gitu dulu. Cuma bedanya, dulu kamu masih kecil dan nggak tau gimana perangai papa. Sekarang kamu mulai dewasa, jadi kamu makin tau gimana aslinya papa. Jangan dibawa ke hati dek. Inget loh papa itu pintu surga nya kamu."

Gue yang jadi panas seketika langsung ngebuka selinut gue dan ngejawab kak Mentari

"Kak, papa itu sayang nya cuma sama kalian berdua. Apa apa Senja itu dibanding bandingin terus. Bukan sama anak tetangga, bukan sama anak temennya papa tapi sama kakak kakak nya Senja. Apa apa papa tuh pokonya Mentari, Lintang, Mentari, Lintang. Nggak ada tuh kontribusi nya Senja di hidup Papa kayanya. Udah anak Papa tuh emang cuma Mentari sama Lintang, Senja tuh anak mama. Berhubung mama udah meninggal jadi Senja nggak punya orang tua." Jawab gue dengan nada kesal. 

"Dek jangan gitu, papa emang tempramental. Inget loh orang sabar itu ganjarannya surga. Mulai sekarang, kamu loh dek yang harus urus papa. Papa makin tua, kamu anak papa. Tugas kamu berbakti sama papa. Walaupun kaya gitu, papa tuh juga sayang kamu. Kamu buktiin aja dek, kamu bisa lebih dari kakak, buktiin pake skill kamu. Meski nggak diakui papa pada akhirnya kamu harus bisa diakui orang orang diluar sana. Ketika nanti banyak orang yang mengakui kamu, papa juga pasti sadar kalo skill kamu itu ada. Lebih dari kakak dan Lintang. Percaya sama kakak." Jawaban kakak gue bikin gue pengen mewek. 

"Sekarang mandi, turun kebawah sarapan, minta maaf sama papa. Nanti kakak ajak jalan-jalan, kakak kenalin sama seseorang. Besok mungkin Lintang sampe ke rumah. "

Tanpa banyak tanya dan nggak jawab gue langsung bergerak, mengiyakan maksud kakak gue. Dan gue nggak tanya kenapa kakak kakak gue pada pulang kerumah. Apalagi kak Lintang jauh jauh pulang ke Indonesia, ngapain? Mau ada apa? 

Selesai mandi gue turun kebawah, dan iya ada papa di meja makan. Lagi sarapan juga. Suasana dingin seakan ada ratu salju disini. Canggung.

Berbaikan

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days13

#JumlahKata425

#JamPosting07.40

 

"Pa.." Panggil gue pelan

Papa gue diem aja, entah nggak denger atau emang pura pura nggak denger. Terus gue panggil lagi

"Papa" Tapi masih pake suara yang pelan

Gue liatin papa gue lagi nyantap sarapan dengan nikmat, sedangkan gue cuma mainin makanan gue. Canggung banget woy, gue ngerasa kemarin itu gue salah, tapi papa gue juga salah. Tapi karena gue anak, yaudahlah ya gue ngalah. Daripada gue jadi bahan bakar neraka. 

Pas gue lagi ngeliatin papa gue pake ekspresi bersalah tapi masih rada dongkol papa gue nengok ke gue, dan mata kami saling bertemu. 

"Apa?" Tiba tiba papa nanya gitu ke gue

Spontan gue kaget dan jadi panik. 

"Ha" Jawab gue

"Tadi manggil, dijawab malah ha he ha he."

Oemji, gue nggak tau kalo ternyata papa denger gue manggil tadi. Ya emang harusnya denger si, secara rumah gue sunyi sepi pagi itu. Mana di meja makan cuma ada gue sama papa, kakak gue lagi mandi. Kayanya sengaja sama dia di lama lamain soalnya biar gue sama papa bisa ngobrol. 

"Nggak papa pa."

"Anu pa... Itu. " Deg deg an banget gue mau minta maaf, kaya rasanya berdebar kencang tanpa alasan. Padahal gue nggak lagi jatuh cinta hahaha. 

"Apa? Ngomong yang bener." Kata papa gue. 

"Senja minta maaf soal kemarin. Maaf." Suara gue terdengar canggung banget. 

"Ya, papa maafin. Jangan diulangin." Suara papa yang terdengar dingin. 

Akhirnya gue salim sama papa. Dan kita baikan. 

Sebenernya gue nggak pernah cocok sama papa karena kita sama. 

Sifat gue itu semuanya turun dari papa, dari egois, keras kepala, ngeyelan, dan segala macem nya itu turun dari papa. Jadi waktu gue sama papa ngobrol ada aja titik dimana gue dan papa jadi ricuh, adu mulut dan berujung berantem. Makanya selama ini gue jarang ngobrol sama papa. Dirumah cuma diem dieman. 

Itulah kenapa gue males dirumah, gue milih cari kesibukan disekolah. Nggak apa apa semua semua gue ikutin, yang penting gue nggak dirumah. Karena ya gini, suasana rumah yang aneh dan nggak bersahabat. 

Gue sana papa kaya orang yang nggak mengenal. 

Itu juga alasan kenapa gue benci sendirian. Gue benci loneliness gue yang nggak kunjung menemukan pintunya. Dulunya, sebelum mama gue meninggal hidup gue hangat dan berasa ada di tengah tengah taman bunga yang indah. Tapi semua membeku jadi salju saat mama pulang ke pangkuan Tuhan. 

Gue masih punya papa, tapi berasa nggak punya. 

Gue punya dua kakak perempuan yang bisa jadi next figur gue setelah mama, tapi kita berjauhan. Kakak gue yang satu kerja di Bandung, yang satu kuliah di Korea. 

Serba salah. Gue adalah gadis yang tumbuh dewasa dalam kesepian.

Faustina Rinjani

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days2

#JumlahKata352

#JamPosting08.20

 

Udah selesai semua itu, gue diajak kakak gue keluar. Dan ternyata dia ngenalin calon nya dia. Iya dia mau nikah. 

Mereka udah setting kapan lamaran, calon ipar gue dateng ke rumah dan minta restu papa. Singkat cerita aja pokonya begitu. 

Disini kan gue bukan mau cerita soal kisah cinta kakak gue. Tapi gue mau cerita cara gue bangkit dari keterpurukan, melepaskan loneliness gue untuk selamanya. 

Jani. 

Jani anaknya alim menurut gue, alim banget malahan. Gue nggak pernah denger Jani teriak teriak kaya gue, atau ngeliat Jani bergaul sama yang bukan mahramnya sampe kelewat bates kaya gue. Tutur kata Jani juga lembut banget masyaallah, dan menurut gue ilmu Jani tentang islam itu luas dibanding gue yang nggak tau apa-apa. Seriously, dideket Jani gue insecure dan ngerasa malu. 

Gue bener bener mencerminkan islam KTP. 

Nah, cara gue deket sama Jani itu simpel sebenernya. 

Gue anaknya extrovert dan easy going, gue juga fleksibel sama apapun. Jadi gue gampang menyesuaikan sama orang baru ataupun lingkungan baru. Jadi walaupun gue ke Surabaya pindahan dan nggak punya kenalan sama sekali, gue tetep bisa berbaur dan bisa nemuin banyak temen. 

Gue ke orang-orang itu nggak ngejelasin siapa gue, gimana gue, apa kesukaan gue, apa yang gue benci dan sebagainya. Gue lebih suka itu let it flow, biarin mereka ngenalin gue secara penilaian pribadi mereka masing masing dan berjalan ngikutin seiring waktu bersama. Jadi gue nggak bikin harapan yang aneh aneh ke mereka kalo gue itu ABC dan sebagainya. 

Gue baru bisa membuka diri gue ke Jani. 

Iya, Jani orang pertama yang bisa bikin gue cerita soal hidup gue setelah mama gue nggak ada. 

Gue sangat sangat bersyukur dengan kenyataan Allah ciptakan gue sebagai muslim dan Allah ngasih gue buat ketemu Faustina Rinjani. 

Gadis yang sangat alim dan keislaman menurut gue. 

Awalnya gue mikir dia fanatik, tapi nyatanya gue salah. 

Gue yang nggak ngenalin agama gue. 

Dan anehnya, selama ini gue santai. 

Gue abai sama kenyataan, bahwa surga dan neraka beneran ada. 

Bersyukurlah gue, diketemuin sama Jani, yang jadi jalan awal gue menuju ke pribadi yang lebih baik. 

Tentunya itu nggak lepas dari izin dan kuasa Allah Subhanahu Wa Ta'alla.

Mereka Mendukung

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days15

#JumlahKata426

#JamPosting09.59

 

Jadi gini cara gue dan Rinjani bisa deket. 

Gue ini kan ketua 2, ya walaupun wakil, tetep aja gue penting buat OSIS SMA gue. Nah, kenalan gue itu rata rata laki, bukan perempuan. Selain karena gue cantik, gue pinter, gue juga asik orangnya. Udah gue ceritain kan kepribadian gue didepan orang-orang? 

Nah karena gue ramah, itulah kenapa banyak orang yang mau temenan sama gue, termasuk cowok. Dan ya biasalah hidup selalu begini, tetep ada tim pro dan kontra. 

Temen temen cewek gue pada diem diem ngomongin gue, dan suka ngehujat di sosial media gue tapi pake akun samaran. Ya nggak usah gue ceritain lah ya gimana caranya gue tau, yang jelas gue tau ajalah. Ada yang bilang ke gue kalo dia nggak suka sama gue karena gue sering main sama cowok lah, bikin temen temen gue yang lain cemburu lah, bukan nya belajar malah main teruslah dan alasan alasan nggak masuk akal lainnya. 

Jujur aja gue rada sakit hati baca hujatan hujatan begini, secara nggak sadar gue kena bully. Cuma ya gue didepan orang mah cuek aja. Pas sendiri baru kepikiran. 

Gue goyah kalo sendiri, nggak ada support system dari orang orang buat gue. Bahkan temen yang bener bener temen aja gue nggak punya. Bukan gue ngada ngada, tapi emang nyatanya gitu. Keluarga pun nggak ada yang kasih support, jangankan support, perhatian aja nggak ada. Miris. 

Sampe setelah Jani pindah ke kelas gue, Jani juga rada rada dikucilkan. Ya karena dandanan dia yang menurut temen kelas gue tuh 'terlalu alim' beda sama mereka yang blangsakan, peraturan pun dilanggar terus. Dan Jani anaknya kalem, beda sama temen temen gue yang suka ribut dan cari perhatian, jadi Jani dianggap beda frekuensi sama mereka. Apalagi prinsip Jani yang kalo kemana mana harus ditemenin mahram nya dia. Itu makin menyusahkan buat temen temen gue. 

Karena sama sama suka nggak dianggep, gue sama Jani sering bareng. Dan ternyata menurut gue Jani itu nggak sekalem itu woy, cover doang dia kalem hahaha, nyatanya tetep aja pecicilan. 

Karena seringnya gue dan Jani bersama, ada di satu hari gue nginep dirumah Jani karena gue berantem sama Papa. Tapi gue bilangnya gue ada urusan sekolah, jadi harus nginep di sekolah. Padahal gue kabur ke rumah Jani. Tapi gue nggak bolos sekolah lo ya, gue mah tetep murid teladan. 

Nah waktu gue nginep tempat Jani, gue buka bukaan soal hidup gue ke dia. Karena kan keluarganya alim semua ya, abi umi nya Jani tuh sampe nanya dengan muka kaget gitu, kok ada temen ceweknya yang kabur begini dari rumah. 

Akhirnya gue ungkap alasan gue ke Jani. 

Dan lo mau pada tau ga? Respon Jani tu masyaallah banget. Bikin adem ati. 

Gue juga sampe cerita ke Umi nya Jani, dan gue disana dapet ketenangan. Speechless, gue nggak tau mau gimana lagi. Tentunya gue nangis kenceng. Gue dapet support system dan dukungan lahir batin bukan dari yang ngakunya sahabat ke gue, bukan dari keluarga gue, bukan dari papa tapi justru dari orang lain. 

Dari keluarganya Jani. 

Gue sayang sama mereka. 

Makasih banyak gue ucapin, karena kalian mau ngulurin tangan dan siap jadi pendengar kisah gue yang terlalu kasihan dan menyedihkan. 

Makasih udah ngasih ketenangan dan ngenalin gue ke Allah, berbalik menuju tempat bergantung gue yang abadi. Yang nggak ada duanya.

My Story

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days16

#JumlahKata536

#JamPosting07.15

 

Nah waktu itu gue ceritanya gini. 

"Jan" Panggil gue ke Jani

"Iya kenapa?" Jawab Jani

"Lo nggak kepo gitu sama gue?" Tanya gue

"Maksudnya? Kepo kenapa?" Jani bertanya balik

"Ya lo nggak kepo gitu sama gue, kenapa gue ngungsi kesini, lo nggak kepo sama alasan alasan gue? Padahal Abi Umi lo aja sampe geleng geleng walaupun tetep jaga perasaan gue dengan nggak tanya. " Kata gue

"Nggak kok. Itu alasan kamu. Apapun itu aku nggak mau kepo dan memaksa kamu buat cerita. Nanti akan ada waktunya pasti, kamu nemuin orang yang bisa nerima kamu dan kamu bisa terbuka dengan segala alasan alasan kamu selama ini." Kata Jani. 

Deep. Itu nabok menurut gue. 

Secara, belum pernah ada orang begini dalem hidup gue. 

Akhirnya nya gue mancing Jani. 

"Kalo gue ceritain, lo mau jadi pendengar yang baik?" Tanya gue spontan

"Kalo kamu siap buat cerita ya nggak papa, cerita aja. Aku siap dengerin." Kata Jani

"Tapi inget ya Ja, ada sesuatu yang bisa jadi pendengar lebih baik daripada aku atau orang lain. "Kata Jani

" Siapa?" Tanya gue, serius gue nggak tau maksud Jani

"Allah Ja. Tuhanmu, Tuhanku dan Tuhan kita semua. " Jawab Jani

Oke sekali lagi gue terkesan banget denger kata kata nya Jani. Gimana ya, apapun yang gue sebut, Jani selalu nyangkutin itu sama agama. Semua emang udah diatur sama agama gue, islam. Dari Jani gue tau bahwa makna Islam Rahmatan lil'alamin itu beneran ada. Nyata. Bukan ilusi belaka. 

"Jadi gue ini bisa dibilang broken home Jan, gue nggak tau si gimana nyebutnya. Diem diem gue juga udah ke psikolog, tapi emang nggak ada tanda tanda sembuh. Buat pemulihan itu kaya progresnya sedikit demi sedikit." Gue terus terang ke Jani soal kondisi mental gue. 

"Gue punya penyakit mental Jan. Dan itu beneran. Gue simpen semua hasil test dan berobat gue ke psikolog. Tanpa adanya sepengetahuan dari keluarga gue. Papa gue pun nggak tau apa apa. Semua anggep gue normal, tapi nyatanya nggak Jan." Kata gue menjelaskan

"Seriously?" Tanya Jani kaget. 

Ya gue percaya pasti Jani kaget. Dia lagi di kamar bareng orang gila. 

"Iya Jan, lo takut? Sekarang lo lagi satu kamar sama orang gila hahaha." Jawab gue mengejek. 

"Kok bisa sih kamu nggak cerita sama siapapun? Emang nggak berat apa nanggung penyakit sendirian? Apalagi sakit kamu sakit mental Senja!" Mendadak Jani ngoceh dan marahin gue. 

"Kamu tau kan Senja seberapa serius itu?." Tanya Jani ke gue dengan muka marah

"Sabar Jan, gue belom selesai cerita. Dengerin dulu. Baru lo ngambil kesimpulan. Kenapa gue milih nggak cerita. Ya sebenernya gue juga pengen banget kali cerita." Timpal gue

"Ya ya oke, aku dengerin. Astaghfirullah astaghfirullah astaghfirullah jadi kebawa emosi." Kata Jani sambil mengelus dadanya dan nggak berenti ngucap istighfar. 

Malem itu gue cerita habis habisan sama Jani. Dan ya gue nangis kenceng dong tentunya. Terus gue minta solusi, dan Jani ngebawa gue sama Umi nya. Jani ceritain semua ke Umi nya. Umi nya bahkan ikutan nangis dan nggak nyangka. Gadis seceria gue, kelihatan tanpa masalah tapi ternyata menimbun jutaan masalah dalam hati dan kepala tanpa diceritakan ke orang lain. 

Dan parahnya lagi, selama ini gue nggak sholat. Ya bolong bolong gitu. Sholat sesuka gue. Semau gue. Agama bener bener cuma formalitas di mata gue.

Mulai Mengerti

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days17

#JumlahKata325

#JamPosting09.59

 

Gue nggak tau lagi gimana cara untuk hidup sebelumya. Bahkan nggak jarang gue ngerasa kepengen ngeakhirin hidup gue. Kaya ya udah nggak perlu ada lanjutannya lagi, nggak perlu ada trailer ke episode selanjutnya, nggak perlu ada kata bersambung. Yaudah the end aja, tamat. 

Karena gue ngerasa selain kesepian dan tertekan, papa gue tu banyak minta ke gue. Tapi dengan cara yang kasar dan maksa menurut gue. Kaya apa yang keluar dari mulut papa itu always, nggak pernah enggak itu tuh buat gue sedih dan sering netesin air mata. Bikin gue galau dan nggak menghargai hidup. 

Tuntutan nilai lah, tuntutan belajar, tuntutan karir dan sebagainya. Tapi emang, papa gue nggak pernah nuntut gue buat belajar agama. Nggak nuntut gue buat deket sama sang Pencipta. Jadilah gue gini. 

Tapi sekarang gue ngerti, bahwasanya apa apa yang papa lakukan itu nanti ada balasan nya sendiri, ada tanggung jawabnya sendiri antara papa sama Allah. 

Sekarang fokus gue adalah ngobatin diri gue dulu, numbuhin iman dan takwa gue. Bukan sekedar beriman tapi juga harus bertakwa. Karena katanya Umi nya Jani, banyak orang yang beriman tapi mereka nggak bertakwa sama Allah. 

Gue sekarang tau bahwasannya ini adalah ujian, ujian dari Allah buat gue. 

Untuk bikin gue jadi hamba yang baik, yang taat dan tentunya tetep berbakti sama kedia orang tua gue. 

Terlebih mama udah nggak ada, jadi bakti fisik yang bisa gue lakuin ya tinggal ke papa. 

Gue suka satu quotes dari seorang ustadz kalo sabar itu imbalannya surga. Dan itu gue inget inget terus. 

Jadi ketika emosi nyulut gue, gue belajar ngontrol. 

Dari sini gue menemukan healing gue yang sesungguhnya.

Yang tadinya gue nggak tau, yang tadinya gue bodoh, abai dan cuek, pada akhirnya gue mulai belajar memahami arti dari masalah masalah gue selama ini. 

Tapi sebelum itu, masalah gue nggak berhenti disini aja. Masih ada masalah masalah lain. Termasuk gue yang mulai tertarik sama lawan jenis ketika gue memutuskan akan hijrah. 

Iya gue mau hijrah, berjalan menemukan sesuatu yang baru. Gue mau berpindah. Gue nggak mau ada diposisi kaya gini lagi.

Hijrah

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days18

#JumlahKata443

#JamPosting08.40

 

Tapi gue nggak tau ya cerita yang gue tulis ini bakal berakhir kemana. 

Gue juga nulis cerita ini tanpa alur. Gue cuma kepengen ngebagi kesepiannya gue ke kalian. Gue butuh simpati dari orang-orang. 

Mungkin kedepannya, udah nggak banyak lagi percakapan didalem cerita gue ini. Gue lebih kepengen memperdetail kisah gue dan healing serta cobaan cobaan gue di masa gue kepengen hijrah tapi pake sudut pandang gue. Jadi gue bakalan sedikit dong pake dialog disini. Udah gue ingetin ya disini jadi tar jangan protes waktu baca cerita gue kok malah nge judge inilah itulah anulah dan sebagainya. Gue mau menerima kritik pembaca tapi kritik yang keluar lewat akal, bukan emosi. 

Setelah gue memutuskan buat menemukan jalan yang lebih baik, berpindah ke arah yang lebih baik, mau menuju ke jalan yang lebih suci, dan gue udah punya alasan kenapa harus berdamai sama diri gue sendiri gue memutuskan buat hijrah. 

Gue mulai semuanya dari minta ampun ke Allah dulu, gue nangis sejadi jadinya, gue ganti solat solat gue yang bolong walau nggak semua gue ganti, gue nyicil, soalnya banyak banget gue ninggalin sholat. Gue mulai belajar puasa sunnah walau belom bisa rutin dan lancar kaya Jani dan keluarga. Tapi alhamdulillah gue mau berusaha buat istiqomah. 

Gue juga sering ikut Jani atau uminya kajian. Lebih sering sama Jani sih, kajian ala millenials dan gen z gitu. Dan Jani ngenalin gue sama suatu komunitas pengajian dan alhamdulillah gue diterima buat belajar disitu. Dari benerin ngaji gue, cara gue berpakaian dan sebagainya. 

Gue ngerasa kaya terlahir kembali. Dan masyaallah berkumpul sama orang orang yang berilmu soal akhirat itu tuh vibes nya beda banget. Berdamage luar biasa dah pokoknya. Bikin insecure banget, tapi Insecurenya tu insecure yang menginspirasi. Bukan insecure tanpa alasan yang jelas atau insecure soal dunia. Tapi insecure nya tuh insecure soal akhirat. Gue bener bener ngerasa rendah dan bodoh. Kaya okelah prestasi gue banyak, gue anak yang sangat berpotensi di dunia pendidikan. Piala, piagam dan sertifikat gue udah terbukti juara dari gue kecil. Tapi pas dateng ke forum ini, oh my god gue bener bener dibikin mind blowing. 

Masyaallah gue bersyukur. Dari sini gue mau belajar. Kalo gue juga bisa kaya mereka. Banyak dari mereka yang satu forum sama gue akhirnya terjun ke dunia dakwah, menyebar luaskan ajaran Islam yang selama ini udah mulai memuai satu persatu. 

Dan ternyata itu nggak gampang guys. 

Buat ini, gue perlu belajar dan riset lebih banyak lagi. 

Kalian inget cover buku gue ini? Disitu tertera kata tanya Who Why Where What dan How

Sebenernya itu pengen gue jabarin maksudnya. 

Baca kelanjutan cerita gue di chapter selanjutnya. 

Gue insyaallah mau bahas tentang pertanyaan itu dan kenapa gue tulis itu dicover buku gue.

What, Who, Where, When, Why, How

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days19

#JumlahKata399

#JamPosting07.43

 

Untuk What ya sesuai artinya apa. Gue bertanya soal apa apa yang gue rasain, apa apa aja penyebabnya. Dan apa solusi dari semua permasalahan gue. Gue rangkum itu dengan what. 

Untuk Who yang punya arti siapa. Gue bertanya soal siapa yang bakal ngebantu gue nemuin solusi. Siapa yang bakalan jadi tempat gue bergantung dan memohon. Dan siapa yang selalu ada saat gue butuh dan gue minta. 

Untuk Where yang punya arti dimana. Gue bertanya soal dimana gue bisa menemukan kebahagiaan gue. Dimana gue bisa mencari itu. Dimana gue harus menemukan itu. Dimana gue bisa menemukan titik perubahan dalam hidup gue. 

Untuk When yang artinya kapan. Ini jadi pertanyaan yang cukup mengganggu gue diantara pertanyaan pertanyaan sebelumnya. Karena jujur gue capek punya kondisi yang begini. Jadi gue selalu sibuk dan fokus dengan 'When'. Kapan? Kapan gue bisa tentram, kapan gue bisa berdamai, kapan gue bisa bahagia dan kapan gue bisa nyelesain semua problema gue yang berat dan menyesakkan ini. 

Tapi ternyata gue salah.

Sekeras apapun gue mencoba keempat pertanyaan itu, gue nggak pernah nemu hasilnya. 

Lo pada mau tau nggak kenapa? 

Karena gue nggak pernah punya WHY. 

Gue nggak tau kenapa gue harus berdamai. Gue nggak tau alasan apa yang tepat buat mengakhiri kegelisahan gue, buat mengakhiri penderitaan gue, gue bener bener nggak tau kenapa. Selama ini yang gue cari bukan alasan. Dan setelah gue ketemu Jani, gue baru bisa nemuin WHY yang gue cari. 

Solusi dari semua permasalahan gue adalah Allah. Dan disitu gue ketemu lagi pertanyaan kenapa harus Allah? Dan itu gue cari lewat jalan hijrah. Gue ngaji, gue belajar. Gue cari tau lewat itu. Dan ini bukan waktu yang sebentar ya. Sekarang gue udah kelas 12 ketika gue mutusin hijrah. Gak gampang rasanya buat ninggalin habbits lama yang kurang berfaedah dan pindah ke habbits baru yang kerasa tabu. Tapi nggak papa, gue lakuin ini demi Allah, demi orang tua gue terutama mama, dan demi orang orang yang gue sayangi, demi kalian semua yang udah mau support gue. Makasih banyak. 

Seberat apapun masalah, sekarang gue tinggal nyari solusinya. Gue udah punya alasan kenapa gue harus bertahan. Gue nemuin WHY didalem hidup gue. 

Terakhir tinggal How. Sesuai artinya yang bagaimana. Ya gue nyari bagaimana gue bisa menuhin semua 5W gue. Dan itu ketemu dengan satu cara yaitu ngaji. 

Ngaji membuat lo menemukan tujuan hidup. 

Dengan ngaji kita nggak akan hilang arah. 

Ngaji bener bener the solution of any problem.

Belajar Semua Dari Awal

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days20

#JumlahKata435

#JamPosting07.15

Dulu gue ngira bahwa terlalu fanatik islam itu nggak bagus. Sampe gue bingung sama orang orang yang bercadar itu, nggak pada takut kena aliran sesat atau ikut jadi kumpulan terorisme apa? Bodoh banget kan ya pemikiran gue. 

Sesaat gue mikir ketika ketemu sama orang orang yang pakaian nya syar'i, pake gamis panjang yang nggak ketat dan jilbab yang panjang panjang sampe hampir ke kaki, apa mereka nggak gerah pake kaya begitu? Apa nggak risih? Apa nggak ribet? Dan sebagainya. 

Terus lagi orang orang yang keluar rumah aja make kaos kaki, padahal ya cuma pake sendal jepit. Itu tu outfit macam apa coba? Bukan gue banget. Orang mah dimana mana style nya kalo pake kaos kaki ya berarti pake sepatu dong, bukannya sendal jepit. Suka ketawa aja gue liat orang orang begitu. 

Tapi nyatanya gue salah. 

Gue yang bodoh emang. Nganggep semuanya itu sepele dan lucu, gue ngebaca mereka pake sudut pandang gue. Ya nggak bakal ketemu jawabannya. 

Gue sendiri aja sholat bolong bolong, ngaji jarang banget, satu tahun masih bisa diitung pake jari dah sumpah, apalagi style outfit gue, yang jelas ya kekinian dong, pake baju baju kece, jilbab pendek, celana jeans yang penting nutup aurat haha. 

Dan alhamdulillah gue masih dikasih umur sama Allah, buat tau perkara aurat yang sering gue lupa. Allah tuntun gue buat nemuin definisi aurat yang sebenarnya dan cara gue ngejaga aurat gue. Allah Maha Baik. 

Jadi dikit dikit gue pre loved in tuh outfit outfit haram gue dan mulai berganti beli yang syar'i syar'i. Yang nutup aurat, yang nutup dada gue, yang pokonya ketutup deh. Tapi gue belum ada niat pake cadar. Ya wajar gue masih newbie, satu satu elah progresnya. Kata ustadzah gue jangan buru buru kalo cuma mau keliatan berubah. Mending pelan pelan berprogers terus istiqomah. Tapi pelan pelan itu tetep jalan bukan diem ditempat. 

Terus waktu itu gue minta ke Jani buat temenin gue beli outfit wkwk. Malu banget sih aslinya, terlalu newbie banget gue hahaha. Tapi yaudahlah ya, namanya juga baru belajar kan. Gue beli tuh satu persatu di toko baju langganan umi nya Jani. 

"Jan temenin gue sih." Gue whatsapp Rinjani. 

"Kemana Ja?" Tanya Jani ke gue

"Beli outfit kaya lo hehe." Bales gue sambil kasih emoticon malu malu. 

"Oalah, mau beli dimana? Terus kapan belinya?" Jani bertanya lagi. 

"Ya nggak tau, gue mana tau tempat beli begitu makanya gue ngajakin lo. Kalo kapannya lo bisa nya kapan? Gue nyesuain aja jadwal lo jiakhhh." Jawab gue

"Oke nanti ya abis dzuhur jemput." Bales Jani

"Oke siapppp tuan putri." Jawab gue ngeledek. 

"Dih apaan si Ja, sok kaya pangeran." Balas Jani sinis. Tapi bercandaan hehehe.

Menutup Aurat

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days21

#JumlahKata429

#JamPosting07.00

 

Habis dzuhur gue jemput Jani ke rumahnya dan rumahnya sepi. Gue tanya deh ke Jani. 

"Lah orang rumah lo pada kemana Jan? Kok sepi?" Tanya gue penasaran. 

"Umi sama Abi gue pergi ke tempat tante gue, kalo si Gilang itu ada di dalem rumah."

Jawab Jani. Oke jawaban Jani udah memuaskan rasa penasaran gue. Jadi gue nggak tanya tanya lagi dan abis itu kita cus berangkat ke toko baju. 

Sesampainya disana, gue langsung kepincut sama satu baju warna item. Oh my god bagus banget pikir gue, style gue banget. 

Tapi gue belom bilang ke Jani, gue muter muter dulu buat liat yang lain. Karena kan gue nggak cuma mau beli 1, nggak beli banyak juga. Mungkin beli 3 dulu. Jadilah gue keliling tu cari baju yang bagus versi gue. 

Selesai nemuin 2 baju gue sekalian nyari kaos kaki, ciput sama khimar yang panjang, yang mba mba able gitu hahaha. Mba mba alim tapi bukan mba mba cabe cabean wkwkw. 

Nah gue habis itu tanya tuh sama baju yang gue liat pertama kali. Tapi gue coba dulu, dan pas banget dong di gue. Pas gue tanya ternyata... 

"Jan jan, gue suka deh baju ini. Udah gue coba juga. Bagus tau." Gue bilang ke Jani

"Ooo iya sih, style lo juga ini mah. Yaudah sono bayar." Jani pun ikut mendukung gue. 

Pas gue ke kasir betapa malunya gue, kan tu baju warna item ya, pas gue mau bayar mbaknya tanya dulu, ternyata itu tu baju buat cowok. Ya Allah malu banget gue, astaghfirullah. Bagus, tapi kok punya cowok. Ya diketawain lah gue. Mana Jani daritadi gak ada ngasih tau gue. Pantes pas gue tanya ekspresi dia agak gimana gitu. 

Duh malu gue. 

Abis dari toko baju, gue ngajak Jani makan dulu. Beli seblak hahahaha. Gue suka banget seblak, secara gue bandung asli brayyy. Sunda banget gue. Makanya gue cantik hahaha. Canda.

Abis itu baru deh gue ngaanterin Jani pulang. Dan sesampainya gue dirumah, gue langsung ngaca ngaca tuh sambil melihat keanggunan gue, citra baru seorang Langit Senja. 

"Duh gue cantik juga kalo begini. Jadi anggun, indah dan permai diliat jadi adem wkwkw." Gumam gue sambil senyum senyum bahagia. 

Gue belajar nutup aurat gue guys, belajar nyimpen semua outfit outfit kece gue yang ternyata haram dalam syariat islam. Eh bukan disimpen, tapi emang gue preloved in sebagian. Karena gue nggak pake lagi. Yang gue simpen ini tinggal outfit outfit yang bawahannya rok gitu. 

Do'ain gue ya guys semoga gue istiqomah. Bismillah gue niat nutup aurat karena Allah. Gue harus bisa bahagiain semua orang. Meski itu nggak di dunia, ya bismillah di akhirat.

Tentang Cover

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days22

#JumlahKata374

#JamPosting09.15

 

Gue sebenernya bingung di chapter ini gue mau bahas apa. Soalnya kaya semua unek unek gue udah keluar disini. Oiya gue mau bahas soal cover buku gue aja deh kalo gitu. 

Cover gue warna nya gelap banget kan, biru kehitam hitaman yang menyiratkan kehidupan gue yang emang dark. Gelap guys. 

Dan gambar disitu adalah gambaran kehidupan gue. Kaya berada di tengah hutan, dikelilingi pepohonan yang ramai yang gue ibaratin sebagai orang orang di sekitar gue tapi gue tetep ngerasa sesak, sendirian dan ketakutan. 

Ada gambar tangan meskipun cuma bayangan, itu menyiratkan kalo gue dihantui sama masa lalu gue, sama masalah masalah gue. Dan gue nggak punya tempat buat cerita ke siapapun. 

Disitu juga ada perempuan yang berdiri. Iya itu gue. Keliatan kan kalo postur berdiri gue kaya kebingungan, menggambarkan loneliness yang gue derita. 

Judul juga gue bikin pake font yang ala kaligrafi. Itu ada artinya loh. Itu menyiratkan kehidupan gue yang alone dan berliku. Terus tentang pertanyaan pertanyaan itu ya itu udah gue bahas kan di bab sebelumnya. 

Tapi sadar nggak sih? Di cover gue itu ada cahaya ditengah tengah kegelapan. Jadi tetep ada titik terang diantara dark nya kehidupan gue. 

Bisa diliat juga, diujung gambar ada seorang perempuan yang juga nunggu gue dengan posisi tubuh yang bahagia. 

Mau tau artinya? Ditengah gelap nya gue, Jani hadir. Sebagai cahaya yang jadi penyambung, jadi pengingat antara gue ke Allah. Allah kasih titip Jani buat jadi jalan gue menuju gue yang baru. Dan itu gue temukan di ujung jalan. 

Ya. Itu gue. Dengan versi terbaru gue. 

Gue yang belajar sabar, mau menerima, belajar bergantung cuma sama Allah, menyerahkan semua ke Allah, ikhtiar, tawakkal dan ikhlas sama semua ketentuan Allah. 

Gue belajar menerima semua yang menimpa gue, atas kekurangan gue dan juga kelebihan yang Allah titipin. Yang Allah kasih ke gue. 

Dan gue bisa nyadarin itu ketika Jani dateng. 

Gue langsung secara perlahan mulai tau, oh gini oh gitu. Gue mulai peduli sama hidup gue. Nggak lagi nyalahin keadaan. Nggak lagi tenggelam terus terusan dalam rasa sepi, dihantui kesedihan dan rasa bersalah. So itu tertekan banget. Dan ketika gue tau makna gue dilahirin jadi seorang muslim.. 

Boom! Itu pecah. Luar biasa masyaallah. Gue jadi sadar. 

Bahwa selama ini yang gue lakukan itu salah. 

Gue melakukan hal bodoh.

Asal Mula

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days23

#JumlahKata377

#JamPosting07.05

 

Nah di chapter yang ini gue mau ngebahas semua masalah gue. Mungkin panjang. Tapi karena kalian pembaca ya udah baca aja wkwkwk. Mungkin juga disini nggak ada dialog. Tapi mungkin juga ada, gue nggak tau. 

Sekarang umur gue 18 tahun. Gue udah ngelewatin masa masa sulit gue. Sekarang gue mau fokus kelulusan. Mau daftar kuliah dalam negri aja deh, walaupun gue punya potensi buat kuliah keluar negri. Gue niatnya ngambil S1 dalam negri aja, kalo S2 ntar mungkin bisa keluar. Gue mau ngambil matematika murni di Universitas Gadjah Mada. Gue males kalo harus jadi dokter kaya kakak kakak gue. Ntar dibanding bandingin mulu, gue sebel wkwkwk. Tapi gue sebenernya pengen sih ngambil kedokteran, pengen jadi spesialis hewan. Jadi pilihan gue ya cuma 2 itu untuk sekarang. Belum ada yang fix di kepala gue. 

Oiya btw, gue juga punya sertifikat ketua OSIS. Jadi bisa dilampirin ke Universitas nanti. Iya, gue berhasil jadi ketua umum di kelas 11. Tapi nggak perlu gue ceritain kan? Karena ini bukan cerita panjang. Ini cerita singkat yang gue angkat buat ngebahas masalah gue dan cara gue nyeleseinnya. 

Di umur sekitar 9 tahun, gue duduk di bangku kelas 4 SD. Gue yang masih ceria, umur yang bakal beranjak jadi remaja, masa masa keemasan yang gue sangat suka. Gue bebas main, belajar, ketawa tanpa ada rasa sedih. 

Sampe pada akhirnya, mama meninggal. Mama gue meninggal karena kecelakaan. Terus ya gitu deh, semua orang dirumah jadi nge down. Termasuk gue. Papa yang tadinya baik menurut gue, entah kenapa berubah 360° jadi seseorang yang sempet nggak gue kenali sama sekali. Tapi pada akhirnya gue sadar, mungkin memang papa itu sifat dan sikapnya begitu. Tapi selama ini ada mama yang jadi tamengnya. 

Pas mama nggak ada, semua frustasi. Kematian mama sangat mendadak dan tentunya bikin sedih banget. Kakak kakak gue udah pada kuliah waktu ditinggal mama, ya mungkin mereka juga merasa beban dan tertekan. Tapi tertekan mana sama gue? 

Gue jadi pelampiasan emosi nya papa gue. Dari marah, seneng, sedih. Dan marah yang selalu dominan. Apa apa yang gue lakuin salah dimata papa. Bahkan gue diem aja dimarah. Gila nggak tuh? Nggak habis pikir gue. 

Bahkan beberapa kali juga papa pernah main tangan sama gue. Cuma karena masalah sepele sebenernya. Dia yang cape gue yang kena omel.

Kemarin Kelam

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days24

#JumlahKata468

#JamPosting07.05

 

Ya udah gue maklumin aja, gue iya iya in walau kadang ya gue ngebantah. Nggak kadang deng tapi sering hahaha. 

Coba, rasain. Pasti kalian pernah kan jadi kesel terus nangis gara gara nggak salah apa apa tapi diomelin. Dan diomelin nya tuh sampe nusuk. 

Fix papa gue toxic parents. But, gue nggak apa apa. Gue mandiri. Papa juga nggak pernah ngenalin islam ke gue. Ya gue mendadak atheis aja, ditambah lagi gue belum bisa ikhlas menerima kepergian mama. 

Tertekan banget jadinya. Gue kehilangan sosok yang gue sayang banget, yang gue cinta, yang gue jadiin panutan. Seseorang yang selalu hangat, yang jadi tempat gue cerita dan ngeluh tiba tiba nggak ada. Lah sekarang gue mau sama siapa? 

Bersyukurlah gue masih dikasih ekonomi yang cukup sama Allah. Jadi ya papa tetep lancar aja ngasih duit gue, walaupun suka itung itungan. Yaudahlah ya. 

Gue juga heran kenapa papa gue nggak nikah lagi. Padahal gue restu aja sih. Bodo amat. Gue juga udah mau kuliah. Jadi gue nggak disini lagi hahaha. Palingan pulang sebulan sekali. 

Dari tekanan tekanan yang papa berikan, gue cuma bisa nahan. Gue percaya gue kuat. Jadi semua emosi gue pendam. Gue bertopeng dihadapan orang orang. Dan tau apa akibatnya? Mental gue rusak. Mental gue yang sakit. Fisik gue sehat, jasmani gue oke. Tapi rohani gue? Kosong. Udahlah ditambah gue suka jadi atheis mendadak. Nggak kenal Tuhan dan nggak menggantungkan harap sama tuhan. 

Sampe suatu hari gue kepikiran buat berobat. Gue kumpulin duit gue. Gue terus alasan ke papa untuk beli ini dan itu. Dan kekumpul duit sekitar 10 jutaan. Terus gue beraniin diri buat pergi ke psikolog. Gue lupain masalah gue. 

Awalnya gue takut pergi kesana, karena gimanapun gue masih dibawah umur dan pergi kesana sendirian tanpa pendampingan dari orang dewasa. Gue juga ngaku ke dokter kalo gue yatim piatu, gue cuma punya kakak tapi kakak gue di Korea. Jadi yaudah, gue minta juga ke dokter buat rahasiain semua hasilnya. 

Dan ternyata emang masalah gue cukup serius. 

Gue dipaksa dewasa sama keadaan, dan apa apa yang papa lakuin dilampiasin ke gue. Semua emosi. Gue jadi bingung nyaringnya. Otak gue mikir macem macem dan tertanamlah pemikiran pemikiran negatif. Kaya gue overthinking, sering nangis tanpa sebab dan banyak lagi. 

Capek nggak sih? Ya capek. Kalo ditanya capek nggak pasti capek. Tapi hidup emang nggak selalu berjalan sesuai kemauan kan? 

Dari dulu gue mati matian belajar biar pinter buat nyenengin papa dan mama. Gue pikir dengan gue berprestasi papa bakalan bangga dan nggak marah marah lagi. Nyatanya gue malah jadi dibanding bandingin sama kakak kakak gue yang berhasil goes to Korea. 

Gue sebenarnya SMA ini pengen ngambil akselerasi, tapi dengan banyak berpikir gue nggak jadi ambil. Karena percuma. Gue tuh haus pembuktian dari papa. Tapi sejauh ini papa tetep aja ngebanding bandingin gue sama Mentari dan Lintang. Ah kesel banget gue.

Menemukan

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days25

#JumlahKata576

#JamPosting07.00

 

Ditambah lagi temen temen gue yang setiap hari pamer kemesraan sama mama papanya, terus lagi tuh temen temen gue yang tiap hari ngejelek jelekin mama papanya. Ah andai kalian punya orang tua yang se toxic yang gue punya... Mungkin kalian juga bakalan nyesel jelek jelekin orang tua kalian.

Gue pernah denger cerita dari Kak Mentari, katanya emang papa itu dulu suka mabok mabokan setiap punya masalah. Tapi mama ngerubah kelakuan papa itu. Jadi pas mama nggak ada, mungkin emang papa udah nggak mau mabok lagi, tapi beralih jadi emosian dan main tangan. Jadi kakak kakak gue nyuruh gue sabar aja. 

Ya dia enak nyuruh gue sabar. Lah gue? Berapa taun gue cuma ngikutin papa kemana mana. Bahkan gue yang enak hidup di Bandung jadi harus pindah ke Surabaya. 

Ya tapi nggak papa sih, disini malah gue nemuin hidup gue yang baru. Bukan hidup dengan haus pembuktian lagi, tapi hidup untuk mengejar surga dan ridho Allah. 

Gue banyak belajar hal baru ketika kesini, gue sekarang udah punya banyak temen yang menurut gue nyata, bukan yang temenan sama gue cuma berdasarkan uang, look face ataupun nilai. Gue capek. Asli capek. 

Sekarang gue fokus ngaji, ngembangin potensi dakwah yang gue punya, diluar sana pasti banyak orang orang yang butuh uluran tangan, butuh kasih sayang dan pastinya butuh buat mengenal Allah. 

Tapi gue akui, hijrah itu gampang, yang susah adalah istiqomahnya. Selalu ada godaan ketika kita mau taat sama Allah. Tapi di suatu kajian gue denger ustadz nya ngomong dan gue tertampar. Ustadz nya bilang gini "kalian ngerasa kalo mau ke surga itu susah?" Jamaah otomatis bilang "iya ustadz" Terus ustadz nya bilang "sebenernya bukan cuma jalan ke surga yang susah, jalan ke neraka itu jauh lebih susah. Kita mau bermaksiat selalu Allah kasih penghalang, tinggal kitanya sadar atau nggak kalo itu tuh kode dari Allah. Nah susahnya adalah, kompor atau provokasi dari neraka ini gencar ngebisik bisikin di telinga kita. Jadi nya kita suka terlena. Inilah kenapa ngaji itu penting, tau dan paham dengan islam itu sangat penting."

Jleb, deep banget. Iya juga. Sebenernya selama ini gue selalu punya jalan dan titik terang dari masalah gue, tapi sayang nya gue selalu nyalah nyalahin semua nya, sok kuat aja akhirnya gue tertekan. Ditambah lagi gue nggak pernah lari ke Allah. 

Lah yaudah tuh setan seneng sama gue. 

Kemarin gue kelam banget. Dark banget hidup gue. Dan sekarang, gue udah dapet titik terang, gue ambil hidayah dari Allah. Alhamdulillah gue sekarang bisa ngerasain apapun dengan bahagia, hal sekecil apapun. Semua diawali dengan rasa syukur. 

Hubungan gue sama papa? Ya tetep aja sama. Tapi karena sekarang gue ngerti dan belajar dari kesalahan yang lalu, sekarang gue lebih belajar buat sabar dan ngontrol emosi gue ke papa. Nggak apa apa kalo papa mau marah, emosian atau main tangan ke gue tiba tiba. Gue percaya Allah nggak tidur, gue percaya kalo apa apa aja yang papa lakuin itu tetep ada hisab dan pertanggungjawaban nya. 

Nah daripada gue ikut kena, sekarang gue mending belajar berbakti. Mungkin nggak ada apa apanya di mata papa. Tapi gue yakin itu berguna. Ditambah sekarang gue ngerti, kalo gue harus terus doa buat papa. Memohon biar hati papa terketuk dan dapet hidayah. 

Bayangin seberapa bahagianya gue kalo papa juga mulai ngaji dan mengenal islam. Pasti gue dan papa mendadak klop dan cocok hahaha. Doain aja ya. 

Sekarang gue udah menemukan healing gue, menemukan kebahagiaan itu apa, menemukan arti dan makna hidup gue yang sesungguhnya. 

Alhamdulillah banyak banyak bersyukur sama Allah!

Psikologi

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days26

#JumlahKata349

#JamPosting07.40

 

Next sampai di hari kelulusan. Gue akhirnya udah mutusin bakal ngambil jurusan apa. Gue masuk kedokteran juga, tapi gue ngambil psikologi. 

Kenapa gue ngambil psikologi? Ya karena latar belakang masa lalu gue. 

Gue berharap orang orang diluar sana jangan takut buat berobat atau dateng ke psikologi. Karena sakit mental itu sama bahaya nya kaya sakit fisik.

Gue berencana pengen punya klinik gratis buat mereka mereka yang sakit tapi nggak ada biaya karena jujur aja sakit mental itu mahal pengobatan nya dan nggak bisa sembuh dari psikolog atau psikiaternya aja. 

Tapi juga dari diri sendiri. Kesadaran itu harus ada. Gue seriusan ada niat banget buat bantu orang orang diluar sana buat berdamai sama keadaan. Toh menurut gue, dunia bakal lebih buruk daripada ini. Dunia bakal bertemu akhirnya, sama kan kita juga? 

Tapi kita bisa mengusahakan, untuk kita berakhir dengan happy ending dan pahala yang tetap mengalir.

Gue berniat tulus dan juga semata mata karena Allah. Semoga Allah perlancar gue buat nolong orang orang. Dan gue ambil jalan itu lewat psikologi.

Keluarga gue nggak ngelarang, cuma awalnya gue rada tengkar sama papa. Karena menurut papa lowongan buat psikologi itu nggak besar kecuali orang orang yang bener bener pinter dan beruntung. 

Tapi gue percaya bahwasanya dari setiap kita yang mau usaha dan ada niat baik itu Allah selalu bantu. Selalu. Nggak mungkin nggak bantu. 

Jadi gue serahin semua ke Allah. Tugas gue belajar sekarang. Menempuh pendidikan yang bener guna masa depan yang cerah. Bukan cuma masa depan gue, tapi masa depan orang lain. 

Kayanya jalan dakwah gue ya disini. Mengenalkan islam sama orang orang. Lagian di dalam islam banyak kok dikasihtau cara healing yang bener. Yang jelas nggak terlepas dari ketergantungan kita sama Allah. 

Banyak orang sakit mental sebenernya penyebabnya sepele, bisa karena banyak tugas, dibully, tersinggung, overthinking, cemas berlebih dan sebagainya. Nggak mesti karena kasus berat. Pembullyan juga ada yang sifatnya ringan, tapi bisa ngena di mental seseorang. 

Dan gue kepengen, gue yang jadi jembatan antara calon pasien pasien gue balik ke arah mereka di awal. Yaitu Allah. Bukan sekedar tau tapi harus sangat mengenal, bukan sekedar berikan tapi harus bertakwa.

Goes To Korea Selatan

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days27

#JumlahKata374

#JamPosting078.55

 

Seputar hijrah itu ternyata juga nggak mudah. Godaannya banyak banget. Luar biasa. Kalo nggak bisa bener bener jaga iman, duh udah kelar deh. Apalagi buat orang kaya gue, yang gampang tertarik sesuatu dan gampang kedistrak sesuatu. 

Ini bukan hal yang mudah ternyata. Hidup di dunia hari ini bener bener kaya ngegenggam bara api. Gue berusaha berpegang teguh sama aturan Allah tapi emang ya setan tu nggak ada puasnya ngegoda, ya di bisik bisikin terus. 

Kaya perihal ngomong kasar, kadang kala gue tu kepengen banget nyeplos ngomong kasar dan bebas kaya dulu. Masalahnya sekarang gue udah tau aturan. Jadi itu lebih susah. 

Gue kepengen surga tapi masa kelakuan neraka. Kan nggak mungkin. 

Liburan sebelum gue masuk kuliah gue sekeluarga pergi ke Korea. Nemuin kakak gue Lintang, sekalian healing. Ya sama papa juga. Dan ipar gue juga. 

Ini bukan kali pertama trip gue keluar negeri. Tapi ini trip pertama gue ke Korea. 

Oh my god, gue bersyukur bangettt. 

Belum pernah gue ceritain kan? Gue sempet jadi kpopers, jadi orang yang love it all of Korea Selatan. Sekarang masih suka sih, cuma sekarang gue udah lebih sibuk jadi ya nggak kaya dulu lagi. 

Dan seriously ini seru banget. Gue berasa jadi keluarga disini. 

Pagi itu gue dijemput Kak Mentari sama suaminya. Terus pergi ke bandara. Dan pas sampe di apartemen nya Kak Lintang "woahhhh" Batin gue menjerit. 

(Ting tong ting tong)... Bunyi bel yang gue tekan di depan pintu apartemen nya kak Lintang. 

Beneran ini kaya di drakor drakor gitu wkwkwkwk. Gue berasa dusun banget kesini. 

Pintu dibuka.. 

"Eh udah pada sampe ya?" Sapa kakak gue, Lintang. 

"Assalamualaikum kak, kangen nggak sama aku?" Tanya gue hehehe. 

"Wa'alaikumussalam kangennn dong, sama semuanya. Papa juga." Sehalus itu emang kak Lintang. Dia periang di dekat orang orang yang menurut dia nyaman. Dia pendiem. Pokonya anggun dan ceweable banget deh. Dan menurut gue kak Lintang adalah satu satunya anak papa yang paling cantik. 

Kalo kata orang orang gue cantik, nih liat kakak gue yang ini lebih cantik. Heran juga gue. Busettt. Udah pinter, cantik, kalem, islam, duh kurang apa kakak gue yang ini. 

Gue berdoa semoga kak Lintang dapet jodoh yang terbaik. 

Oke lanjut perjalanan trip ke Korea. 

Gue bahas di bab selanjutnya. 

Ada pelajaran yang bisa gue petik selama disini.

Kehidupan Disini

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days28

#JumlahKata417

#JamPosting06.55

 

Karena gue goes to Korea sebelum kuliah gue mulai, ya gue puas puasin disana dong. Gue nggak tau disini sampe berapa hari ya, soalnya jelas aja keluarga gue butuh healing dan kangen sama kak Lintang. Gue libur sebelum kuliah 2 bulan lebih, jadi pikir gue bisa aja gue sebulanan disini. Tapi kak Mentari, ipar gue sama papa kan harus kerja ya. Aduh udah hancur imajinasi gue. 

Disini lagi musim panas. Tapi tau nggak sih? Kata gue masih panasan Jakarta beuh gila. 

Disini panas tuh ya panas tapi perasaan gue masih nyengat di Jakarta. 

Nah gue kan kesini buat healing ya, jadi ya gue liburan dong. Ajak kakak kakak gue buat keliling Korea hehe. Kebetulan kak Lintang juga lagi libur, meski nggak selama kaya gue liburnya. 

Gue sebelumnya pernah bilang, bahwa gue pernah suka all about Korea. Bukan cuma musik dan dramanya tapi juga negaranya. 

Gue nggak nyangka sih asli, bisa kesini secara tiba-tiba. Ini tuh masyaallah banget! 

Nah karena gue suka Korea, gue tau seluk beluk mereka. Yang memang banyak bertentangan sama islam. 

Gue bisa ambil kesimpulan dari awal kesini adalah bahwasanya apa apa yang gue dengerin di platform media sosial tentang Korea Selatan itu nyata adanya. 

Disini minim sekali muslim, kasus seks bebas, kasus pembunuhan dan kasus bunuh diri juga besar. Bahkan disini mayoritas penduduk tanpa agama. 

Wajar kalo tingkat kekerasan atau kejahatan juga semakin naik. Karena mereka nggak punya naungan yang kekal. Muslim disini cuma 0.001% dari jumlah penduduk. Itu pun kebanyakan cuma mahasiswa kaya kakak gue. Jadi bukan penduduk asli. 

Disini bener bener mencuci mata dan pikiran lo kalo lo ngerti. Fashion disini wah luar biasa sih bagusnya. Tapi ya... Gitu deh. 

Fisik disini jadi utama. Jadi mereka harus tampil dengan look face yang good. Eh bukan cuma look face tapi juga fashion dan dompet hahaha. 

Miris banget ya.

Mereka kerja pagi sampe malam, sekolah pagi sampe malam, mati matian ngejar apa? Ngejar dunia. Kasian kan? Mereka nggak percaya akan adanya akhirat. 

Kalo gue boleh kasih tau, bagusan tinggal di Indonesia jauh. Walau hukum disini tumpul, tapi disini masih dinaungi agama. Jadi se depresi apapun lo, itu masih ada yang nolong. 

Kalo di Korea, depresi ya obatnya bunuh diri. 

Bisa diambil kesimpulan nggak maksud gue cerita tentang ini tuh apa? 

Belum lagi tingkat operasi plastik yang semakin tinggi dari tahun ke tahun. Ya karena mereka butuh fisik untuk hidup. 

Terus jumlah penduduk yang makin sedikit. Karena mereka lebih milih seks bebas daripada menikah. Kalo dari hasil seks bebas ternyata hamil, ya kebanyakan di gugurin.

Highlight

0 0

#SarapanKata

#KMOClubBatch39

#kelompok28_LiterasiEunoia

#Days29

#JumlahKata338

#JamPosting07.10

 

Dibikin simple banget nggak sih hidup mereka? 

Kita lihatnya kaya wah apa apa simple banget. Seenaknya sendiri. Hidup bebas. 

Tapi tau nggak sih? 

Mereka lebih capek dari kita. Kalo kita yang ada di jalan ketaatan aja capek, apalagi mereka yang keluar jalur bahkan nggak kenal sama sekali sama Allah. 

Secapek apapun kita dijalan ketaatan, di penghujung kehidupan nanti kita punya reward yang sangat masyaallah, yaitu surga. 

Lah kalo ngikut jalan setan biar jadi cinta dunia, di ujung hidup kita dapet apa? 

Hidup sengsara mati pun sengsara. 

Ya kan? 

Udah sadar belum bahwasanya kita sangat beruntung hidup sebagai seorang muslim? 

Tau nggak apa keutamaan kita jadi seorang muslim? 

Anugerah terbesar menurut gue adalah gue lahir jadi seorang muslim dan jadi bagian dari umat Rasulullah Shallallahu Alaihi Wassalam. Kenapa? 

Ini cerita versi gue. Gue pernah denger kajian yang bikin gue deep abis. Nangis parah. Bukan gue sok pinter ya nyeritain kaya begini. Cuma ini bisa lah jadi reminder buat kita masing masing.

Kata ustadz gue, jadi umat Rasulullah itu anugrah luar biasa. Soalnya keutamaan nya banyak dan Allah mengistimewakan umat Rasulullah. 

Mulai dari berislam jadi dipermudah, ibadah nggak sulit, mau deket sama Allah pun nggak sulit. Setiap dari kebaikan yang kita kerjakan itu dilipat gandakan pahala nya dari umat umat terdahulu. Masyaallah banget kannnn. 

Gue baru sadar ternyata ya se wuuahhhh itu gue lahir jadi muslim. 

Sayangnya, di hari ini banyak orang yang nggak sadar dan jadi meremehkan islam. 

Tugas gue masih banyak, nggak cuma sekedar selesai berdamai sama diri sendiri. Gue masih punya tanggung jawab buat ngebawa temen temen gue buat jadi lebih baik. 

Meski tugas dakwah itu berat, gue mau coba. Enggak, gue emang harus ngelakuin. Itu kewajiban. 

Hidup di dunia hari ini emang kaya menggenggam bara api. Sulit bedain mana yang baik dan buruk. Semua yang buruk dibungkus cantik. Dan negara kita jadi lapangan nya ghawzul fikri. 

Butuh pondasi yang kuat dan kokoh untuk ngelewatin semua ini. 

Dan gue yakin gue nggak sendiri, semoga kalian yang baca kisah gue juga hari ini masih berjuang buat kemaslahatan umat.

Akhir

0 0

#SarapanKata

 

#KMOClubBatch39

 

#kelompok28_LiterasiEunoia

 

#Days30

 

#JumlahKata327

 

#JamPosting08.45

 

 

 

 

Dari gue hijrah makin banyak yang nggak suka sama gue. Makin banyak yang ngejudge tanpa alasan dan yang benci tanpa alasan. 

 

Ditambah kepribadian gue yang emang suka have fun, friendly able, easy going dan gue nyablak. Jadi ya hmmmm bisa dibayangkan. 

 

Tapi gue nggak berenti sampe disini, gue bisa ada dan bernapas lega sampe hari ini karena pertolongan Allah. Jadi gue cuma berharap sama Allah dan terus berdoa sama Allah. 

 

Semoga gue dikuatkan pundak dan hati gue. Karena gue yakin makin banyak badai kedepan nya yang bakal menerjang. Tapi gue yakin gue bakal aman kalo tetep ada dijalan Allah. 

 

Bismillah... 

 

Masalah gue sebelumnya lebih berat sampe gue sering ngerasa pengen bunuh diri. Jadi mental illness, dan tau sendiri masalah mental gue banyak. Jadi kayanya buat jalan lurus dijalan Allah emang nggak mudah tapi gue yakin gue bisa. 

 

Alhamdulillah, makasih ya Allah. Engkau kirim orang orang baik kepadaku. Dari yang nggak mengenal dan asing dengan Islam, perlahan aku menemukan tujuanku dilahirkan menjadi seorang muslim. 

 

Banyak hal yang bisa dipelajari, dan masalah emang akan selalu ada. Resolusi ada ditangan kita, tinggal pilih mau hadapi atau menghindar. 

 

Dengan ini gue pengen ngebawa keluarga gue ke surga nya Allah. 

 

Gue bakal berusaha sekuat yang gue bisa. 

 

Gue ucapin banyak makasih buat pembaca gue, Jani dan keluarga serta orang orang yang ngehate maupun ngedukung gue.

 

Makasih banyak, dari sini gue banyak belajar. Banyak dapet kedewasaan dan pembelajaran. 

 

Sekian cerita gue, gue tutup sampe disini. 

 

Big thanks for all yang mau support gue sampe akhir. 

 

Semoga cerita gue nggak mengecewakan kalian, dan makasih banyak yang udah baca. 

 

Semoga Allah balas kebaikan kalian lebih lebih lagi dan berlipat. 

 

Gue tutup cerita ini dengan alhamdulillah. 

 

Entah happy ending atau engga, yang jelas sekarang hidup gue begini. 

 

Lebih damai dan menemukan makna yang benar. Terimakasih semua nya, berkat doa dan dukungan kalian aku menemukan diriku yang sekarang. Nggak terus terusan menyalahkan keadaan tanpa solusi yang pasti. Love your self guys!. 

Akhir

0 0

#SarapanKata

 

#KMOClubBatch39

 

#kelompok28_LiterasiEunoia

 

#Days30

 

#JumlahKata327

 

#JamPosting08.45

 

 

 

 

Dari gue hijrah makin banyak yang nggak suka sama gue. Makin banyak yang ngejudge tanpa alasan dan yang benci tanpa alasan. 

 

Ditambah kepribadian gue yang emang suka have fun, friendly able, easy going dan gue nyablak. Jadi ya hmmmm bisa dibayangkan. 

 

Tapi gue nggak berenti sampe disini, gue bisa ada dan bernapas lega sampe hari ini karena pertolongan Allah. Jadi gue cuma berharap sama Allah dan terus berdoa sama Allah. 

 

Semoga gue dikuatkan pundak dan hati gue. Karena gue yakin makin banyak badai kedepan nya yang bakal menerjang. Tapi gue yakin gue bakal aman kalo tetep ada dijalan Allah. 

 

Bismillah... 

 

Masalah gue sebelumnya lebih berat sampe gue sering ngerasa pengen bunuh diri. Jadi mental illness, dan tau sendiri masalah mental gue banyak. Jadi kayanya buat jalan lurus dijalan Allah emang nggak mudah tapi gue yakin gue bisa. 

 

Alhamdulillah, makasih ya Allah. Engkau kirim orang orang baik kepadaku. Dari yang nggak mengenal dan asing dengan Islam, perlahan aku menemukan tujuanku dilahirkan menjadi seorang muslim. 

 

Banyak hal yang bisa dipelajari, dan masalah emang akan selalu ada. Resolusi ada ditangan kita, tinggal pilih mau hadapi atau menghindar. 

 

Dengan ini gue pengen ngebawa keluarga gue ke surga nya Allah. 

 

Gue bakal berusaha sekuat yang gue bisa. 

 

Gue ucapin banyak makasih buat pembaca gue, Jani dan keluarga serta orang orang yang ngehate maupun ngedukung gue.

 

Makasih banyak, dari sini gue banyak belajar. Banyak dapet kedewasaan dan pembelajaran. 

 

Sekian cerita gue, gue tutup sampe disini. 

 

Big thanks for all yang mau support gue sampe akhir. 

 

Semoga cerita gue nggak mengecewakan kalian, dan makasih banyak yang udah baca. 

 

Semoga Allah balas kebaikan kalian lebih lebih lagi dan berlipat. 

 

Gue tutup cerita ini dengan alhamdulillah. 

 

Entah happy ending atau engga, yang jelas sekarang hidup gue begini. 

 

Lebih damai dan menemukan makna yang benar. Terimakasih semua nya, berkat doa dan dukungan kalian aku menemukan diriku yang sekarang. Nggak terus terusan menyalahkan keadaan tanpa solusi yang pasti. Love your self guys!. 

Mungkin saja kamu suka

Nurfa Triya
TERNYATA KITA BERBEDA
Anggun Zulia Pu...
AdamMizhura
Asri Susila Nin...
Nikah Konten

Home

Baca Yuk

Tulis

Beli Yuk

Profil